Pengalaman beberapa bulan menggunakan Redmi Note 10

Kalau kamu kamu pernah baca blogpost saya beberapa lalu yang mengidolakan Poco X3 NFC sebagai pengganti Realme XT yang terpaksa saya jual. Ternyata pilihan saya jatuh pada Redmi Note 10. Ponsel pintar yang beberapa bulan lalu rilis diindonesia. lantas bagaimana oengalaman saya setelah beberapa bulan menggunakannya?.

Xiaomi merilis seri note terbaru mereka di bulan maret tahun ini yang tersedia dalam 2 varian, yaitu Redmi Note 10 dan Redmi Note 10 pro. Belakangan muncul Redmi Note 10s dan Redmi note 10 5G yang menurut saya nggak banget.

Alasan saya membeli Redmi note 10 series paling murah tentu aja karna saya kere, hehehe. Tapi dengan harga segitu kebutuhan saya akan sebuah smartphone terpenuhi.

Pertama karna layarnya yang sudah Amoled seperti Realme XT saya terdahulu, kedua adalah speaker stereonya. 2 bagian penting ini bikin pengalaman multimedia di Redmi Note 10 sangat ciamik.

Ditambah lagi varian warna yang saya pilih yatitu putih dengan aksen frame plastiknya yabg berwarna chrome bikin ini hape wah banget untuk dipandang.

Baca Juga :   Microwear L8, banyak Gimmicknya!

Walau ada beberapa penurunan spek dari RealmeXT yang saya suka yaitu chipsetnya yang sudah menggunakan series 7 serta internal memorinya yang sudah 128GB. Tapi maklum lah, harganya juga beda jauh.

Redmi Note 10 yang saya punya menggunakan chipset snapdragon 678 versi sedikit lebih baik dari 675 serta menggunakan Ram sebesar 4GB dan internal yang hanya 64GB.

Selanjutnya kameranya hanya memiliki resolusi 48mpx walau baiknya sudah menggunakan sensor milik sony yabg terkenal memiliki kualitas gambar yang lebih baik ketimbang sensor milik samsung di range yang sama.

Selanjutnya hadirnya kamera Wide yang membantu saya untuk mengambil gambar dari jarak dekat tampa harus mundur alon alon untuk mendaoatkan gambar yang lebih luas.

Dan yang saya suka lagi adalah kemampuan charge nya yang sangat cepat di 33 watt. Cukup colok sejam batre udah terisi penuh dari 20 persen.

Namun, ada beberapa catatan penting yang membuat saya agak kecewa dengan hanphone besutan Xiaomi ini.

Pertama adalah kemampuan gamingnya yang jelek banget, saya bukan gammer kelas wahid yang isi hapenya game semua. Yang saya install di hp saya cuma mobile legend doang. Game yang ga begitu demanding seperti Genshin Impact.

Baca Juga :   Unlock Bootloader Xiaomi

Performa diawal awal memainkan game ini nggak jelek sih, tapi ketika agak di pertengahan ketika situasi sudah memanas, hape ini ikut ikutan panas, alhasil throtelling meraja lela dimana mana.

Untuk yang belum mengerti istilah londo ini, thermal throtelling adalah fenomena dimana si HP bakal menurunkan performanya untuk menjaga hape nggak panas. Alhasil gamming dengan hape ini bakalan nggak nyaman ketika grafis udah patah patah apalagi kalau udah main jambak jambakan antar pemain dalam jumlah banyak di satu tempat.

Lalu issue kamera yang menurut saya ini jelek banget, ga sesuai lah dengan ekspektasi saya. Bahakan menurut saya, hasil tangkapan Realme 5 pro saya terdahulu masih lebih baik. Mungkin karena masakan software Redmi Note yang kurang ciamik, kurang MSG dan juga performa ISP Snapdragon 678 yang kurang ada taringnya dibandingkan dengan Snapdragon 712nya Realme.

Dan keluhan saya terakhir adalah brightness layar yang sangat kurang, kadang gelap, kadang biaa terang. Ini bikin saya kesulitan untuk menggunakan hape ini di tempat yang super terang, bahkan ketika slide kecerahan layar saya geser mentok kanan.

Baca Juga :   MIUI 10, Apa saja yang baru?

Sarturasi warnanya juga menurut saya kurang, entah apa hanya perasaan saya saja tatapi nonton video 4K, HDR 60fps di Realme XT lebih baik dari segi kecerahan dan sarturasi warna.

Share

You may also like...