Lemonilo rasa Kari Ayam.

Mie Lemonilo rasa Kari Ayam
Bungkus mie Lemonilo Kari Ayam

Hayoo sobat micin, apa kabarnya nih dimanapun kalian berada.  sudah cukupkah asupan mu hari ini?. Hujan hujan paling cocok banget makan mie rebus pake telor. Iya nggak?.

Hari ini saya mau nyobain mie baru lagi. kali ini dari punyanya Lemonilo, baru dengar??. Mie ini sudah lama sih saya incer di Rak minimarket, cuma nggak kebeli kebeli. Alasannya simple, harganya 2x indomie kari ayam 😂😂😂🤭.

Mie ini dipatok di harga 6,500 perak, 2 kali lipat dari mie instant kebanyakan yang harganya cuma 3rebu perak. Makanya indomie masih paling cocok buat anak kos, atau pas tanggal tua.

Tapi sekali kali boleh lah sedikit makan yang agak mevvah. Lantas Apakah harga 2x berarti bikin mie ini 2x lebih enak? Sabar sob. Bentar lagi kita bahas.

Pertama tama masalah packaging dulu nih. Untuk Mie rebus, Lemonilo punya 2 varian rasa. Ada Kari ayam, yang bungkusnya warna kuning, dan Ayam bawang yang bungkusnya warna hijau.

Plastik bungkusnya sih tebel, isi mienya tertulis 70gr. Sementara kalau indome lebih banyak 2gr, di 72gr. Dibagian belakang, terdapat banyak kata kata marketing yang bikin orang orang penasaran dengan mie ini.

Baca Juga :   Review : Pecel Lele maknyus.

Isi dalemannya nggak ada yang sitimewa sih, cuma ada bumbu, minyak sayur, sama bubuk cabe. Nggak ada bonusan bawang goreng, maupun kecap disini.

Mienya kelihatan sekilas kayak soba sih, bentuknya kecil warnanya coklat nggak kayak Indomie/mie sedap yang warna mienya putih pucat dengan ukuran mie yang besar besar.

Mie ini bisa siap dalam waktu 3 menit, cara masaknya beda dengan mie instant kebanyakan.

Pertama, siapin 400cc air panas, lalu rebus mie hingga matang kurabg lebih 3 menit. Selagi direbus, masukin tuh bumbu bumbu tadi kedalam mangkok .

Setelah mie matang, tiriskan lalu campur dengan bumbu tadi. Loh, ini kan nie kuah? Kenaoa kuahnya malah dibuang?

Nah, ini uniknya, setelah mie di campur dengan bumbu, tuangin air baru sejumlah 100ml. Aneh ya?.

Oh ya, kebanyakan mie instan rebusan mienya kan ada minyak minyaknya, Lemonilo inj nggak loh, di bungkusan mienya sih tulisanya mie ini nggak ngelewatin proses penggorengan. Mungkin ini alasannya kenapa air rebusannya nggak berminyak ya .

Baca Juga :   Bakmi mewah rasa Sambal Matah

 

Mie lemonilo kari ayam

Oke, mie siap saatnya di santap. Dari kuahnya dulu nih, dibandingkan dengan mie instant kebanyakan, rasa dari kuahnya nggak begitu nonjok.. Alus banget rasanya, kayaknya sih ini mie nggak pake MSG, kabar buruk bagi sobat micin semua.

Tapi walau tanpa micin, rasanya tetep gurih berkat adanya bubuk ayam dalam bumbu mie nya, ditambah lagi mereka klaim kalau bumbunya ada kunyitnya, cuma kok bagi saya nggak begitu kerasa.

Mienya itu teksturnya beda kayak mie instant kebanyakan, mienya itu padet tapi tetap kenyal. Nggak begitu kelihatan efek transparan kayak mie mie biasanya. Dan saya suka, beda aja gitu.

Mienya ini dibuat dengan campuran tepung terigu dengan tepung mocaf, nah lu baru denger kan?. Tepung mocaf ini mirip dengan tepung tapioka. Bahan dasarnya adalah ubi kayu.

Namun bentuknya nggak kayak tepung kebanyakan, tepung mocaf ini agak kasar.jadi kejawab ya, ke apa tekstur mienya padet. Keunggulan tepung ini adalah tanpa gluten.

Secara keseluruhan, mie ini enak. Bagi yang mau nyari akternatif mie yang “sehat”. Jumlah kalori dari mie ini adalah 80kkal. sayapun terkejut, ada ya mie instan dengan kalori serendah ini, bisa nih dimakan tiap hari.

Baca Juga :   Cilok, makanan sejuta umat yang gampang banget dibuat.

Tapi jangan tertipu trik marketing ya, itu untuk takaran saji 20gr. Kalau mienya 70gr, tinggal kalikan aja 3,5 sehingga ketemu 280kkal. Tapi, nilai ini masih rendah jika dibandingkan dengan mie instant lainnya yang memiliki kalori sebesar 320kkal.

Lagian, siapa coba mau makan mie cuma 20gr, 72gr aja kerasa masih kurang. 😂

Tapi bagi sobat micin garis keras, mie ini nggak cocok buat kamu.

Post Author: ferizkurniawan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *